Politeknik Statistika STIS Studi Banding ke UII

YOGYAKARTA, JOGPAPER.NET — Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (PPPM) Politeknik Statistika STIS, Kamis (15/11/2018) melakukan studi banding ke Jurusan Statistika, Fakultas Matematika Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Islam Indonesia (FMIPA UII). Politeknik Statistika STIS yang merupakan perguruan tinggi kedinasan Badan Pusat Statistik (BPS) ingin mengetahui pembelajaran yang dilakukan di Jurusan Statistika FMIPA UII.

Dijelaskan Humas FMIPA UII, Tuti Purwaningsih SStat, MSi, rombongan PPPM Politeknik Statistika STIS diterima Ketua Jurusan Statistika FMIPA UII, Dr Edy Widodo, MSi yang didampingi Dr RB Fajriya Hakim MSi. Rombongan mendapat penjelasan tentang perkembangan Data Science dari industri yang sedang dikembangkan Prodi Statistik UII oleh Fajriya Hakim.

Selain itu, kata Tuti, rombongan PPPM Politeknik Statistika STIS mendapat tentang big data dan kiprah alumni Jurusan Statistik UII yang sudah bekerja di berbagai perusahaan.

Edy Widodo (batik hijau) sedang memaparkan tentang  Prodi Statistik FMIPA UII Yogyakarta, Kamis(15/11/2018). (foto : istimewa)

Sementara Fajriya Hakim menjelaskan di era industri 4.0, seluruh perusahaan memiliki website sendiri. Setiap hari, data website perusahaan-perusahaan besar terus bertambah besar.

“Data besar atau Big Data membutuhkan pengelolaan yang profesional sehingga data tersebut dapat digunakan untuk kemajuan perusahaan. Karena itu, dibutuhkan Data Scientist atau Statistikawan yang handal untuk mengolah Big Data,” kata Fajriya.

Kompetensi seorang Data Scientist, kata Fajriya, harus bisa merencanakan, mengumpulkan data, mengolah dan menganalisis data, mengintepretasikan hasil analisisnya, dan mempresentasikan data. Saat ini, sudah banyak metode baru untuk menganalisa big data tersebut. Di antaranya, mesin learning, random forex, dan banyak metode baru lainnya.

Untuk menciptakan Data Scientist yang handal, jelas Hakim, Prodi Statistika FMIPA UII telah menerapkan kurikulum tahun 2017 yaitu Enthusiasme Statistik. Kurikulum baru ini sudah mengacu kepada KKNI (Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia,red).

“Saat ini, kebutuhan Data Scientist di perusahaan-perusahaan besar sangat tinggi. Sedang ketersediaan Statistikawan relatif masih sedikit dan pemenuhan kebutuhan baru sekitar 10-20 persen. Sehingga terjadi saling membajak Data Scientist atau Statistikawan,” katanya.

About The Author

Reply