Mahasiswa FE UMY Edukasi Keuangan Disabilitas

YOGYAKARTA, JOGPAPER.NET — Dosen dan mahasiswa Progeam Studi Ilmu Ekonomi, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) melakukan pemberdayaan kelompok disabilitas Kecamatan Gamping, Sleman, tentang literasi keuangan. Sebab kelompok difabel lebih rentan terdampak masalah keuangan, seperti terjerat rentenir, investasi bodong, penipuan hadiah bank, dan modus kejahatan lain.

“Mereka masih sangat minim mendapatkan literasi ataupun edukasi keuangan, khususnya keuangan syariah,” kata Ahmad Ma’ruf, dosen Program Studi Ilmu Ekonomi, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) di Yogyakarta, Senin (24/6/2019).

Pemberdayaan difabel, kata Ma’ruf, sebagai tanggungjawab perguruan tinggi atas problema tersebut. Pihakya telah melakukan secara bertahap. “Pemberdayaan ini telah dilaksanakan pada bulan Februari hingga Juni 2019 dengan beberapa kali pertemuan pendampingan edukasi keuangan termasuk keuangan syariah pada pada komunitas difabel di Kecamatan Gamping,” kata Ma’ruf yang juga koordinator pengabdian masyarakat.

Berdasarkan hasil evaluasi Senin (24/5/2019), kata Ma’ruf, kegiatan literasi keuangan telah meningkatkan kesadaran kelompok difabel. “Secara umum, hasil kegiatan masih memerlukan tindaklanjut berupa pendampingan lanjutan agar penyandang disabilitas benar-benar paham tentang keuangan syariah. Hal ini karena latarbelakang pendidikan yang beragam,” kata Ma’ruf.

Menurut Yuliana, ketua kelompok difabel Gamping, kegiatan ini sangat bermanfaat karena memberikan pengetahuan tentang perbankan umum dan syariah, produk perbankan dan investasi. “Namun karena anggota difabel mayoritas pendidikan menengah ke bawah, maka perlu sering diulang. Kegiatan ini masih perlu dilanjutkan agar penyandang disabilitas tidak menjadi lebih paham keuangan dan tidak menjadi korban penipuan,” kata Yuliana.

About The Author

Reply